BENARKAH INI ADALAH DUGAAN YA ALLAH…

bismillah..

lumrah hidup manusia, diuji dan diuji, mengikut tahap kesesuaian masing-masing..

kadang kala, kita tertanya-tanya, ya Allah, apa lagi ujian di hadapan, merasakan seolah-olah urat-urat dan sendi kaki tidak mampu lagi bertahan, umpama seorang tua, yang sudah penat berlari dan tidak mampu meneruskan langkah, ingin sekali merebahkan badan,namun tiada pilihan kerana dikejar dari belakang..

kadang-kala, ingin sahaja tidur berjam-jam lamanya tanpa bangun agar bisa melarikan diri sebentar dari dunia nyata, umpama dunia ini berhenti berputar, menunggu emosi kita kembali seperti sedia kala. namun hakikatnya, jahiliyah terus mara bergerak, seolah-olah tiada istilah “penat” dalam langkah mereka

apakah kita mampu masih duduk berteleku, memikirkan masalah diri, kemurungan jiwa, dan kesedihan hati sedangkan umat masih dalam penderitaan?

Libya


“Amerika syarikat dan sekutunya sedang bersedia untuk mengenakan tindakan ketenteraan ke atas libya berikutan kegegilan Muammar Gaddafi yang terus menyerang kubu kuat pemberontak dan melanggar resolusi PBB.

Kapal-kapal AS di Laut Mediterranean dikatakan bersedia untuk menyerang pangkalan udara Libya. Hal ini bagi membuka jalan kepada tentera Eropah dan Arab untuk menguatkuasakan zon larangan terbang di seluruh Libya”

angka kematian yang tinggi tentu sahaja akan jauh lebih meningkat. mungkin sahaja  bantuan US ini dapat membantu menghapuskan penderitaan umat di libya, namun, sebelum kemenangan itu tiba, bayangkan sahaja, berapa nyawa lagi bakal terkorban? penderitaan sebesar mana harus dibayar demi harga sebuah kemerdekaan?

http://www.kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2011&dt=0320&pub=Kosmo&sec=Dunia&pg=du_01.htm

Palestin


“terkini, 8 syahid dan puluhan lagi cedera dalam serangan 24 jam dari zionis. kanak-kanak yang ditahan pula berubah sikap dan mengalami penderaan fizikal dan mental yang dahsyat.”

http://palestinkini.info/

““Orang-orang Islam seumpama satu tubuh, jika matanya sakit maka terasa sakit seluruh tubuhnya dan jika kepalanya sakit maka terasa sakit seluruh tubuhnya.” [Shahih Muslim, no: 4687]

libya dan palestin, hanya secebis dari kisah penderitaan umat islam hari ini. kehilangan ibu dan bapa, kemusnahan harta benda, kehilangan maruah umpama mainan mereka. penderitaan yang dirasai tidak mungkin tertanggung oleh kita yang sejak kecil dbesarkan dengan kemewahan dan kemanjaan. apakah mungkin kita merasai dan mengerti penderitaan mereka?

Sesiapa yang tidak memikirkan urusan umat Islam maka tidaklah dia termasuk golongan mereka.” [al-Thabarani dalam al-Mu’jam al-Ausath, no: 7473 dan sanadnya dinilai hasan oleh penyemaknya, Mahmud Hasan Ismail]

persoalannya, adakah kita merasai kesakitan itu sekalipun sedikit? memikirkan apatah lagi..

refleksi diri

kebiasaan seorang insan, ketika diri diuji dengan sesuatu yang tidak disangka akan berlaku dalam sebuah kisah perjalanan hidup,  tumpahnya air mata bukan lagi perkara biasa. sedih, tertekan dan sibuk memikirkan hal diri. kusut!

berlari, berjalan, pusing kiri, pusing kanan, seluruh tenaga dikerahkan bagi mneyelesaikan keserabutan di jiwa, memikirkan solusi yang belum tentu berjaya. membayangkan , “indahnya kalau tu”… “bestnya kalau jadi macam dia”…

terlupa seketika, akan nikmat Tuhan selama hidup ini. merasakan diri ini yang paling teruji, paling tercabar keimanan, sehingga akhirnya, terlupa kesengsaraan ummah .. Allah!!

masihku teringat lagi akan kata-kata ini dari seorang murabbi;

” dulu aku rasa, akulah orang paling serabut dalam dunia ni, tak mampu aku memikirkan jalan penyelesaian keluar dari masalah nie, sampailah, satu hari tu, aku pergi ke sebuah misi kemanusiaan, baru aku sedar, aku ni tak de masalah sebenarnya!”

 

hakikat seorang manusia, seringkali menumpukan perhatian kepada diri sendiri… maka, siapa yg tinggal untuk memperhatikan dan memikirkan penyelesaian untuk penderitaan ummat ini?

bagaimana seorang daei, yang telah mengaku menjual jiwa dan hartanya kepada Allah, masih mepunyai kesempatan untuk terlalu memikirkan perasaan diri sehingga mengambil sebahagian hak masa ini untuk memikirkan masalah umat?

bukankah sudah mengaku ingin menjual diri ini kepada Allah?

adik, adik, meh sini, beli mug ni, cantik , best guna buat minum”

“eh, aah la bang, saya berminat la beli satu”

“boleh2, nak buat hadiah kat orang ke adik”

“eh, xlah, saya ada tabiat pelik, saya jadikan mug ni bantal busuk saya”

???

mug sebagai bantal peluk? pasti aneh bukan..

namun, adakah hak bagi seorang penjual untuk marah, sekalipun mempersoalkan kepada pembeli atas tindakannya? tentu sekali tidak

mana mungkin, seorang daei yang mengaku telah menjual dirinya kepada Allah, bisa mempersoalkan Allah atas setiap ujian yang menimpa dirinya.. segalanya telah dijualkan, maka adalah hak Allah untuk memberikan 1001 bentuk ujian.

bezanya, Allah menjanjikan syurga sebagai balasan di atas kesabaran dalam menghadapi ujian di dunia ini.

marilah kita bersama, menyerahkan diri ini kepadaNya. serahkan diri kita sebulat-bulatnya..letakkan pengharapan setinggi gunung atas keampunanNya,yakinilah, bagi setiap deraian air mata ada hikmah sebesar gunung di sebaliknya

kembali bertanya kepada diri, jika benar, setiap langkah diambil hanya demiNya, bersabarlah bagi setiap kegagalan yang sebelumnya telah disertai usaha sebaik mungkin utk mencapai matlamat itu.

jika kita tidak memperolehnya kini, insyaAllah ada yang lebih baik menanti di akhirat nanti.

kembali reset hati, untuk hanya memberi tumpuan pada perkara-perkara yang membawa manfaat kepada umat islam, yang padanya, boleh diniatkan kerana Allah, semoga di akhirat sana, menjadi bukti cinta kita kepadaNya

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran; dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual-belinya itu, dan (ketahuilah bahawa) jual-beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar. (111)

9:111

masih jauh perjalanan hijrah ini..memerlukan tekad dan kesabaran, semoga Allah memberi kekuatan… ayuh, bersama-sama meneguhkan diri, untuk memikirkan ummah ini, sebelum diri sendiri!

Hijrah tidak akan terputus selagi mana masih ada musuh untuk diperangi.” [Musnad Ahmad, no: 22324 dan dinilai sahih oleh Syu’aib al-Arna’uth]

saja nak share ayat kegemaran saya… ^_^


Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa; (133) Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik; (134) Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka – dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah -, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya). (135) Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal. (136)

 

3:133-136

 

Advertisements

6 thoughts on “BENARKAH INI ADALAH DUGAAN YA ALLAH…

  1. insyaAllah, ukhti

    semoga thabat dan semoga diberi kekuatan drpd Allah. jatuh bangun manusia itu lumrah. apalagi daie. kalau ada sahabat Rasulullah yg gelisah krn perjalanan hidupnya terlalu baik tanpa ujian, sedang sahabat pun expect utk diberi ujian. apalah kita…ujian itu tiada lain tanda sayang Allah pd hambaNya. berbahagialah…insyaAllah, kita meraih redaNya dgn kesabaran =)

  2. salam ada, emm, rasa rugi tak dapat bersama2 awak menempuh proses tarbuyah tu 2gether..kita selalu minta utk kuat, now Allah bg ujian berat, supaya kita dapat JADI kuat. jazakillah 4 the reminder 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s